Pertamina Lifting Perdana Pertamax di Kilang RU II

Pewarta : Nurul Ikhsan | Editor : Heri Taufik

Jabarbisnis.com, Dumai – Dalam rangka meningkatkan ketahanan stok nasional bahan bakar minyak (BBM) ramah lingkungan bagi masyarakat, Pertamina melalui Refinery Unit (RU) II Dumai berhasil lakukan lifting perdana produk Pertamax pada Jumat, 9 April 2021.

Kegiatan lifting perdana tersebut ditandai dengan diangkutnya produk Pertamax dengan menggunakan kapal MT Kirana Dwitya sebanyak 45.000 barrel dengan tujuan RU III Plaju. Hadir pada kesempatan tersebut General Manager RU II Didik Bahagia, serta jajaran Tim Manajemen Pertamina RU II.

BACA JUGA : Pertamina Hulu Mahakam Mulai Pemboran Sumur Eksplorasi

Didik menjelaskan bahwa produksi High Octane Mogas Component (HOMC)-Pertamax dilakukan dalam rangka memenuhi kebutuhan mogas khususnya Pertamina area Sumatera Bagian Selatan (Sumbagsel). “Produksi Pertamax ini diharapkan akan meningkatkan pencapaian Yield Valuable Product RU II,” ujarnya.

Persiapan produksi dan lifting ini berawal dari dilakukannya Plant Test di unit penghasil mogas components (Platforming I dan Platforming II) tanggal 21-26 Februari 2021 dengan hasil comply spesifikasi Pertamax sesuai Surat Keputusan (SK) Dirjen Migas No. 3674K/24/DJM/206. Kemudian pada tanggal 24 Maret hingga 2 April 2021 dilakukan optimasi blending produksi di tangki.

BACA JUGA : Bersinergi untuk Pelanggan, Produk Tugu Insurance Sudah Bisa dibeli di Aplikasi MyPertamina

Inisiatif ini merupakan komitmen nyata seluruh perwira RU II untuk terus menerus berinovasi menghasilkan produk yang berkualitas tinggi dan ramah lingkungan. “Produksi ini juga menjawab kebutuhan masyarakat yang semakin tinggi terhadap produk Pertamax,” ucap Didik melanjutkan.

Didik menambahkan bahwa tahap selanjutnya akan dilakukan lifting kedua sebanyak 45.000 barrel yang direncanakan pada tanggal 25-26 April 2021. “Semoga keberhasilan produksi dan lifting Pertamax di Kilang Pertamina RU II menjadi kontribusi nyata bagi ketahanan stok nasional untuk BBM yang ramah lingkungan,” pungkasnya.

By Nurul Ikhsan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Berita Menarik Lainnya